Sunday, April 10, 2011

Mencari Mursyid

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih
Maha Penyayang

ya Tuhanku, ujian-Mu dahsyat. Hampir
saja aku rebah kalau tidak dipimpin
mursyid-Mu yang dekat
!

Saya salinkan suatu pesanan daripada Sultanul Auliya’ Syeikh Abdul Qadir Jilani dari kitabnya Sirrul Asrar fi ma yahtaju ilaihi-abrar yang diterjemah oleh Abdul Majid Hj. Khatib dan ditahkik dan ditulis semula oleh Syed Ahmad Semait, terbitan Pustaka Nasional Singapura yang diberi judul Rahasia Sufi, m/s 155. Ini adalah suatu kaedah yang ditunjukkan oleh Syeikh Abdul Qadir Jilani dalam hal kita mencari seorang mursyid yang boleh dan sanggup membawa kita berjalan menuju kepada-Nya. Moga siapa yang membaca pesanan ini dan dalam hatinya masih mencari-mencari, maka inilah pintu yang dibuka oleh Tuhan untuk hamba-Nya melalui lidah waliyullah yang agung ini.


Suatu Pesanan

Berkata Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani, “Jika anda berguru kepada seseorang demi untuk sampai kepada Allah, maka ikutilah saranan ini : Hendaklah anda berwudhuk dengan sempurna, mindamu penuh khusyuk dan matamu jangan memandang selain dari tempat wudhuk saja. Sesudah itu, anda terus pergi bersolat. Anda buka pintu solat itu dengan wudhuk tadi, kemudian anda buka pintu istana Allah pula dengan solatmu. Apabila sudah selesai solat, tanyalah Allah menerusi bisikan hatimu – Siapa yang patut saya ambil sebagai pembimbingku, atau guruku? Siapa yang benar-benar dapat menyampaikan ajaran-Mu kepadaku? Siapakah orang pilihan-Mu? Siapakah Khalifah-Mu? Siapakah Wakil-Mu?

Allah Maha Pemurah, nanti pertanyaanmu yang serius itu akan dijawab-Nya. Tanpa ragu lagi, bahawa Dia akan mendatangkan ilham ke dalam hatimu. Dia akan memberikan petunjuk ke dalam dirimu, iaitu petunjuk yang paling batin sekali, yakni sirr. Allah akan memberikan tanda-tanda atau isyarat yang jelas. Pintu cahaya-Nya akan dibukakan buatmu, lalu cahaya itu akan mendorongmu ke jalan yang benar. Ingatlah, siapa yang berusaha dengan sungguh-sungguh mencari pasti akan mendapat.

Firman Allah Ta’ala :

“Dan orang-orang yang bermujahadah (pada perjalanan) menuju Kami, nanti Kami akan menunjuki mereka jalan-jalan (yang menyampaikan mereka) kepada Kami.”
[Al-Ankabut : 69]

Keputusannya terletak pada dirimu sendiri, pada hatimu yang diberikan cahaya kelak. Anda sendiri yang memutuskan nanti, bukan orang yang anda hendak berguru kepadanya. Apabila hatimu telah bulat tertumpu kepada orang itu, maka mulakanlah berguru kepadanya. Dialah yang menjadi pilihan Tuhan untukmu. Jangan ambil peduli tentang miskin atau kayanya, tentang susur galur keturunannya, tentang rupa dan perawakannya, tentang cara dan kaedahnya, tentang kata-kata dan bicaranya. Apa yang terpenting ialah batinnya, hatinya bukan zahir dan bentuknya.

Di majlisnya, jangan anda tergesa-gesa bercakap dan menarik perhatiannya kepadamu. Perhatikan khidmat yang berfaedah yang dikerjakannya terhadap Tuhan. Dia adalah pengajar dan pembimbing, bukan hanya untuk dirinya sendiri, malah juga untuk orang lain. Dia hanya penyampai bukti-bukti ketuhanan. Anda hendaklah bersedia menerima apa yang Allah hendak menyampaikan melalui orang atau pembimbing itu. Tumpukan perhatianmu kepadanya. Jangan sekali-kali melanggar perintahnya, atau melampaui batas yang ditentukannya. Hendaklah anda mendengar kata bicaranya dengan penuh khusyuk dan tekun. Jangan sampai anda merasa syak dan sangka buruk terhadap arahannya, terhadap kata-katanya, terhadap perlakuannya, kerana semua itu timbul dan muncul daripada kerohaniannya. Anggaplah ia lebih bijaksana dari orang lain, dan biarkan dia membimbingmu menuju Allah dalam keadaan tenang dan tenteram, asalkan matlamatnya mestilah Allah semata, dan bukan ghairullah.



Ikutlah saran-saran ini dengan baik, moga-moga Allah akan membimbingmu ke jalan menuju ke pintu-Nya.”



ya Tuhanku, ujian-Mu dahsyat. Hampir saja aku rebah kalau tidak dipimpin mursyid-Mu yang dekat, yang makrifat!

Dari tarikan nafas,
@buyon


Wednesday, December 1, 2010

Peringatan Untuk Diri

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih
Maha Penyayang

ya Tuhanku, ujian-Mu berat. Hampir saja
aku rebah kalau tidak dibuka-Mu
hikmah!

Saya salinkan syarahan di bawah daripada Ghaus Al-’Azim Sultanul Auliya’ Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani dari kitabnya yang tersohor Futuh Al-Ghaib (Pembukaan kepada yang Ghaib) yang diterjemahkan oleh Abdul Majid Haji Khatib terbitan Pustaka Aman Press m/s 18-20.

Ini adalah peringatan untukku sendiri, hamba-Nya yang lemah dan hina agar apabila aku membacanya mengetuk hati, agar aku tidak menjadi seperti kacang lupakan kulit dan tidak menjadi hamba-Nya yang tidak tahu bersyukur setelah diberi-Nya segala pertolongan, agar setiap tarikan nafasku adalah nafas mengingati-Nya, Allahurabbi Tuhan yang tiada lain melainkan Dia.

Syarahan Ketiga

“Apabila seorang hamba Allah itu diuji oleh Allah, maka mula-mulanya dia akan cuba melepaskan dirinya dari ujian atau cubaan yang menyusahkannya itu. Jika ia tidak berjaya, ia akan meminta pertolongan dari orang lain seperti raja-raja atau orang-orang yang berkuasa, orang-orang dunia, orang-orang hartawan; dan jika ia sakit ia akan pergi meminta pertolongan doktor atau bomoh. Jika inipun tidak berjaya, maka kembalilah ia menghadapkan wajahnya kepada Allah SWT dan memohon sambil merayu kepada-Nya. Selagi ia boleh menolong dirinya, dia tidak akan meminta pertolongan orang lain. Selagi pertolongan orang lain didapatinya, dia tidak akan meminta pertolongan Allah.

Jika dia tidak dapat pertolongan Allah, maka berterusanlah ia merayu, sembahyang, berdoa dan menyerahkan dirinya dengan penuh harapan dan cemas terhadap Allah SWT. Allah tidak akan menerima rayuannya sehingga dia memutuskan dirinya dengan keduniaan. Setelah putuslah dia dengan hal-hal keduniaan, maka ketentuan dan kerja Allah akan terzahir melalui orang itu dan lepaslah ia dari hal-hal keduniaan. Tinggallah padanya roh sahaja.

Pada peringkat ini tidaklah nampak olehnya melainkan kerja atau perbuatan Allah dan tertanamlah dalam hatinya kepercayaan yang sebenar-benarnya tentang tauhid (Keesaan Allah). Pada hakikatnya tidak ada pelaku atau penggerak atau yang mendiamkan kecuali Allah SWT, tidak ada baik dan tidak ada jahat, tidak ada rugi dan tidak ada untung dan tidak ada faedah dan tidak ada anugerah dan tidak ada sekatan, tidak terbuka dan tidak tertutup, mati dan hidup, mulia dan hina, kaya dan papa, bahkan segala-galanya adalah dalam tangan Allah.

Hamba Allah itupun jadilah seperti bayi di pangkuan ibunya atau seperti orang mati yang sedang dimandikan atau seperti bola di kaki pemain bola – melambung, bergolek, ke atas, ke tepi dan ke tengah, sentiasa berubah tempat dan kedudukan. Dia tidak ada pada dirinya upaya dan daya. Maka lenyaplah ia keluar dari dirinya dan masuk ke dalam lakuan Allah semata-mata.

Si hamba Allah yang begini tidak nampak yang lain kecuali Allah dan perbuatan-perbuatan-Nya. Tidak ada didengar dan diketahuinya kecuali Allah. Jika ia melihat sesuatu, maka dilihatnya perbuatan atau kerja Allah. Jika ia mendengar atau mengetahui sesuatu, maka didengarnya perkataan-perkataan Allah dan jika ia mengetahui sesuatu, maka diketahuinya melalui pengetahuan Allah. Ia akan dianugerahi dengan anugerah Allah.

Beruntunglah dia, kerana hampirnya dengan Allah. Beliau akan diperhias dan dipermuliakan. Redhalah ia dengan Allah. Bertambah hampirlah dia dengan Tuhannya. Bertambahlah cintanya kepada Allah. Bertambahlah seronoknya dalam mengenang Allah. Terdirilah ia di “dalam Allah”. Allah akan memimpinnya dan menghiaskannya dengan pakaian cahaya ilmu Allah dan terbukalah kepadanya hijab yang melindunginya dari rahsia-rahsia Allah yang Maha Agung. Beliau mendengar dan mengingat hanya dari Allah yang Maha Tinggi. Sentiasalah dia bersyukur dan sembahyang di hadhrat Allah SWT.”


ya Tuhanku, ujian-Mu berat. Hampir saja aku rebah kalau tidak dibuka-Mu hikmah!

Dari tarikan nafas,
@buyon

Sunday, June 20, 2010

Budi Luhur

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih
Maha Penyayang

Sesungguhnya aku diutus untuk
memperbaiki akhlak –
Rasulullah SAW


Siapakah yang sanggup memberi jika tidak dengan budinya. Paling mahal seperti yang termaktub dalam kitabullah. Jiwa inilah jadi gadaian. Nyawa inilah jadi taruhan. Siapakah pula yang sanggup menerima jika tidak dengan budinya juga. Paling murahpun, terimalah dengan ucap terima kasih seadanya.

Asal filsafat dari akallah tempatnya. Asal budi dari hatilah tempatnya. Berpantunlah orang Melayu –

Pulau Pandan jauh ke tengah
Gunung Daik bercabang tiga
Hancur badan dikandung tanah
Budi baik dikenang juga

Pantunan lain –
Kalau ada jarum patah
Jangan simpan dalam peti
Kalau ada silap salah
Jangan simpan dalam hati

Ada lagi –
Pisang emas dibawa belayar
Masak sebiji di atas peti
Hutang emas boleh dibayar
Hutang budi dibawa mati

Lihat sajalah betapa orang Melayu ini, bangsa yang berkulit sawo matang ini – menghargai dan mencintai budi. Dan pastilah sesiapa empunya diri yang punya budi akan diangkat setinggi langit. Namanya akan disebut-sebut. Jasanya akan dihebah-hebah. Budinya akan diwar-war. Pada yang menerima budi, berceritalah – si anu pernah suatu ketika saat aku dalam uzur, ditolongnya aku dengan budinya. Tiada mengharap secebispun balas. Semoga Tuhan Allah sahajalah yang membalasnya.

Setiap yang berbudi padanya akan dikenang. Dikenangnya orang itu sampai ke mati, sampai ke liang lahad. Biar badan hancur, tidak mengapa. Padahal pada yang berbuat budi – bantuan itu tidaklah sebesar mana, tidaklah seberat mana sebab budi yang ditabur itu diserah kepada Tuhan buat menilai akan dirinya. Pada yang memberi budi – syukur pada Tuhan sebab dengan izin-Nya orang itu dapat dibantu. Terlepas dari susah sementara ini. Itulah budi yang luhur sebenarnya. Sungguh, betapa besarnya pengaruh budi di dalam masyarakat dan alam ini.

Dan pada diri anak Adam ini – banyaklah tempat yang jadi perhatian anak Adam yang lainnya. Banyak antaranya – rupa paras yang dipandangnya. Setengah yang lainnya – bijak akal yang ditiliknya. Ada yang lainnya – sasa tubuh yang ditengoknya. Kadang-kadang yang dipandang tinggi itulah terbit darinya bibit-bibit cinta. Tumbuhnya rasa kasih dan sayang. Tetapi di antara semua itu, ada suatu perkara yang apabila dipandang merendah yang lain kepadanya – tunduk akur. Yang budi itulah.



Yang budi itulah yang jika dipandang – memandanglah yang lain kepadanya. Akan menaruh hormat orang kepadanya. Kawan menjadi semakin rapat. Lawan menjadi semakin dekat. Akan ditentang juga, tiada berdaya sebab kalaupun hormat tidak beroleh di luar – diam-diam di dalam diri timbul rasa hormat itu. Alangkah baiknya dia. Alangkah budimannya dia. Sebab budi itulah.

Jika demikianlah pengaruh budi – alat apakah yang dipakai buat mengukur budi. Sebab budi itu, kerap kali orang tersalah ukur. Asal berbudi, diharap pula akan dibalas budinya atau paling tidakpun – ada udang di sebalik batu. Yang menerima budi akan termakan budi dan akan tergadailah budi mereka pada yang berbuat budi itu. Padahal budi itulah pelitanya hidup, serinya hidup. Jika sudah rentung budinya, apalah makna hidup ini, apalah guna hidup ini.

Akan budi itu alat ukurnya tiada lain tidak bukan adalah agama. Baik kata agama – baiklah budi itu. Biar seribu orang mengatakannya jahat. Biar seluruh orang di atas muka bumi berpakat mengatakannya jahat. Dan jahat menurut agama – jahatlah budi itu. Biar sejuta orang mengatakannya baik. Sebab – tidak boleh budi itu diukur menurut akal sendiri. Tidak boleh budi itu diukur mengikut nafsu sendiri.

Demikianlah – sesungguhnya budi yang luhur tidak boleh ditimbang kati, tidak boleh dijual beli. Justeru – timbul soal di benak ini. Adakah sanggup insan mempunyai budi seperti itu. Siapakah yang cakap mempunyai budi sebegitu? Yang sangat luhur budinya – tiada tandingan, tidak terjangkau ketinggian pekertinya adalah junjungan kita – Nabi Muhammad s.a.w puteranya Abdullah. Akan kita ini – ikutlah Nabi contohilah dia. Sebab itulah sebab dia diutuskan. Akan kita ini, laksana kata bidalan – kalau tidak dipecahkan ruyungnya manakan dapat sagunya. Biar derita biar seksa buat memperbaiki budi namun menyerah pantang sekali.

Ilham rasa,
abuyon
Keramat Wangsa, November 1997



Terima kasih ya Allah. Syukur pada-Mu. Tulisan di atas adalah antara catatan lama saya pada tahun 1997. Telah tergerak pula hati saya untuk memaparkan tulisan ini di sini setelah sekian lama. Ya Tuhan, tidaklah dapat aku menulis melainkan dengan gerak-Mu. Moga yang membacanya beroleh rasa dan faham, Insya-Allah. Moga-moga aku dapat menulis lagi, Insya-Allah.

Dari tarikan nafas,
@buyon


Sunday, March 28, 2010

Sollu ‘alan Nabi

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih
Maha Penyayang

Ya Rasulullah, ya Rasulullah,
ya Rasulullah


Tidak dapat lagi saya menulis, kerana rasa yang sudah hilang. Entah bila ia akan kembali. Kepada-Mu ya Allah aku berserah. Moga namamu ya Rasulullah SAW sentiasa basah di lidahku dan anak-anakku, terikat kemas dalam jantung dan hati kami, penuh dan bercahaya. [Sila klik poster]

Dari tarikan nafas,

@buyon

Wednesday, September 16, 2009

Lebaran Yang Mesra

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih
Maha Penyayang



Barangkali blog ini, dari tarikan nafas saya Dari Tarikan Nafas @buyon turut berpuasa tahun 1430H ini. Saya ingin menulis, tetapi tidak tergerak untuk itu. Sungguhlah, gerak saya gerak Dia, bukan saya tapi Dia. Meskipun begitu, aturan-Nya penuh hikmah, tarbiyyah dan sungguh berseni. Sebab itu kawan, mata ini jangan lihat lain dari-Nya.

Tiap kejadian pasti ada rahmat di sebaliknya, vice-versa. Ya, ditarik-Nya saya ilham untuk menulis karangan di sini, diberi-Nya pula saya ilham untuk menulis sajak di sana. Terima kasih kepada-Mu ya Tuhan.

Diberi-Nya saya sempena Ramadhan yang mulia ini, nafas-nafas yang pendek dan padat untuk dilontarkan. Padahal sudah lebih 10 tahun saya meninggalkan penulisan jenis yang itu. Justeru, bacalah ya sahabat dari hatimu paling dalam, sajak-sajak saya di Hijau Tinta @buyon
http://hijau-tinta.blogspot.com

Raya-raya sebenarnya bukan di sini. Raya-raya hanya di sana, di akhirat sana. Di sini, hati-hati melahirkan syukur kepada-Nya, Allahurabbi Tuhan yang Maha Agung dan Maha Kaya. Kita kumandangkan nama-Nya yang besar atas segalanya. Kita besarkan-Nya di atas yang lainnya.

Adapun Ramadhan, hati ini menahan untuk meluahkan rasa meski bila kutekup ke dada, masih bergetar ia.
Malu, aku malu kepadanya. Ya Tuhan, ampunkanlah aku hamba-Mu yang lemah, yang hina. Aku malu kepadanya, lantaran itu diam hatiku, diamlah juga lidah dan tulisanku. Ya Allah, hanya Engkau saja yang tahu bagaimana malunya aku kepadanya, kepada-Mu.

Di bawah berikutnya, adalah sebahagian patah-patah sajak saya untuk meraikan ketibaan Syawal yang gembira. Meski kedatangannya tidaklah kusambut mesra sebagaimana kusambutnya Ramadhan yang mulia. Moga-moga beroleh rasa, Insya-Allah.


Kawan — apa kata, sempena lebaran
yang mulia dan mendatang, kita lupakan
segala api sengketa dan permusuhan
untuk hidup di bumi-Nya yang
masih luas dan nyaman

Mari, atas nama Tuhan yang agung
dan rahman, kita hulurkan dua tangan,
dan sejuta hati kita bersalaman dari
denyutnya yang paling
tenang dan dalam



Salam satu Syawal untuk satu Malaysia. Selamat Hari Raya — dari kami sekeluarga. Maaf zahir dan batin, apa yang nampak dan tak nyata, dari hujung ke hujungnya.

Dari tarikan nafas,
@buyon

Wednesday, August 12, 2009

Menulis Sampai Ke Syurga [1]

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih
Maha Penyayang

Dengan terledaknya blog, adalah revolusi
penulisan


Dulu, saya pernah bercita-cita menjadi seorang pujangga, dalam ertinya yang luas, mahu menjadi seorang pengarang, dalam ertinya yang sederhana dan mahu menjadi penulis, dalam ertinya yang kecil. Dan sekarang, jika saya mengukur diri sendiri, dapatlah dikatakan saya berjaya mencapai cita-cita tersebut dalam ertinya yang kecil itu. Bolehlah dikatakan sebagai penulis menurut timbangan orang sekarang, kerana saya menulis di alam maya ini menggunakan medium web blog atau disingkatkan orang menjadi lebih mudah dan popular iaitu blog.



Dan di dunia maya ini, para penulis blog biar apapun genrenya lebih dikenali dengan nama blogger atau kalau kita pindahkan ia ke dalam bahasa ibunda, pemblog. Namun istilah Inggerisnya lebih diterima oleh minda dan lidah kita, sebab ia universal dan lebih glamour pula. [O ya boleh baca tulisan lama saya, yang kalamnya bukan pena tetapi satu mesin yang sangat berguna, bukan komputer]

Justeru, apakah yang tuan tulis atau penulis yang bagaimanakah tuan. Adapun saya, tuan bacalah sendiri, apa motif dan genre tulisan. Ah, tuan usahlah bertanya, jadi segan pula. Saya ini menulis mengikut gerak Tuhan. Diberi ilham, saya menulis terus-terus sampai malam sampai ke siang, syukur alhamdulillah. Tak diberi ilham, saya diam.

Kalau kita tinjau dan perhatikan, menulis blog atau blogger seolah-olah menjadi satu karier pula dan menjadi satu kemestian dan kemudahan jika kita mahu dianggap orang yang mengikuti zaman.

Dan kalau kita rajin menjelajah dunia blog ini, terlihatlah oleh kita warna dan suasana yang pelbagai dengan variasi gaya, motif, bentuk, kaedah dan jenis tulisannya. Yang kadang-kadang tak terfikirkan pula oleh akal kita yang sederhana ini. Setengahnya, kagum kita pada isi dan cara tulisan. Setengahnya, ralit kita pada grafik, rekabentuk dan segala gadjet widgetan. Setengahnya pula, terpana pula kita dengan motif dan tujuan penulisan.

Sungguh, dunia penulisan telah berubah, sesuai dengan zaman dan bergerak menurut zamannya pula. Zaman ini, dengan terledaknya blog adalah revolusi. Dengan ini, saya isytiharkan sendiri, zaman ini adalah revolusi penulisan.

Orang tidak lagi merasa canggung untuk menulis. Semua orang mahu menulis. Siapa sahaja cuba bilang; pelajar sekolah, mahasiswa, pensyarah, doktor, guru, ustaz, surirumah, penganggur, peniaga dan pembeli, pengarah dan kuli, pengurus, politikus, artis, pelakon dan penyanyi, pemuzik, chef, wedding fotografer, tukang-tukang, menteri, usahawan dan angkasawan sekalipun.





Bukan sekadar tidak canggung menulis, bahkan orang tidak lagi merasa ralat menulis apa saja tajuk, cerita, motif dan tujuan. Ikut apa saja yang keluar dari lubuk hati dan kotak minda, turut apa saja yang mengalir dari telaga hati dan tasik minda. Entah betul entah tidak fakta dan isi, tidaklah orang selidiki dan peduli lagi, meski ada yang sampai tuduh-menuduh, saling memfitnah dan berbalah-balah sesama sendiri, demi mempertahankan diri. Banyak yang tercatat itu penuh emosi, tak kurang pula yang disaji, ilmiah dan fikiran sendiri.

Justeru, karier menulis sekarang bukan lagi kepunyaan yang pandai menulis, yang ada buah fikiran dan yang berbakat sahaja. Bukan kepandaian mengarang yang utama sekarang, tetapi taip dan tekan saja papan kekunci. Apa saja yang di dalam hati, apa saja yang di dalam minda boleh dicurahkan tanpa segan silu lagi. Ya, boleh apa dan saja, asal sanggup jari menulis.

Terkadang, tidak terfikir oleh kita demikian isi dan patah perkataan yang ditulis di sini, di dunia blog ini apatah lagi dimeriahkan pula ia dengan video dan gambar yang bermacam warna dan aksi. Ada yang OK, alhamdulillah tetapi banyak pula yang KO, innalillah. Ah, pandai-pandailah tuan membawa diri. Jika tak sanggup offkan saja PC.

Ya, sesiapa sahaja boleh menulis sekarang. Kenapa jadi begitu, mengapa jadi begini, satu persoalan yang relevan yang memerlukan jawapan yang relevan pula. Inilah jawapnya, kerana ledakan teknologi maklumat dan komunikasi. Kerana keajaiban teknologi tanpa wayar, yang murah, berkesan dan serasi. Kerana teknologi satu sentuhan dan di hujung jari.

Melalui blog, orang tak payah menghantar tulisan, ke syarikat penerbitan dan percetakan. Orang tak perlu menunggu-nunggu kelulusan, editor dan suntingan. Orang tak payah ada kemahiran, penulisan dan karangan. Tulis saja dan klik butang, hasil tulisan sudah pun dapat diterbitkan. Tak perlu pun menunggu lama satu atau dua jam, sudah dapat dibaca dan dinikmati orang.

Tuan, ini saya mahu khabarkan. Seorang penulis, sangatlah bahagia jika tulisannya dibaca orang. Tanyalah mana-mana penulis atau pengarang, bagaimana jiwa mereka bila tulisan atau karangan dibaca dan ditilik-tilik orang. Lebih-lebih lagi diberi komentar atau ulasan. Seolah-olah beroleh satu kepuasan, yang tiada tara dan tak usah balasan atau ganjaran. Ya, dibaca orang pun sudah cukup dan padan.

Kalau dulu, pembacanya boleh dibilang. Berapa naskhah cetakan, yang ada di kedai dan yang ada di tangan atau tersimpan di stor penerbitan. Itupun kalau siap penulisan. Yang banyaknya tulis separuh jalan dan karya itu disimpan atau terbuang. Itupun kalau berjaya tapisan. Kalau tidak, jangan harap dapat diterbit dibaca orang.



Tetapi sekarang, pembacanya tak usah lagi dibilang. Tiap yang ada PC, yang ada talian, lebuhraya maklumat samada yang berwayar atau tidak, itulah bilangan. Kalau sanggup, tuan bilanglah dari benua Amerika sampai benua Asia. Cuba bayangkan pembacanya berapa ramai tak terbilang. Justeru, tiada lagilah bimbang samada dibaca orang ataupun tidak. Kalau tak sejuta, seorang pun padan.

Ha tuan, ini peringatan dari saya untuk saya dan tuan. Kedua untuk tuan, pertama untuk sayalah. Adat orang berpesan, sebelum orang dia dululah. Adalah penulisan atau kalam yang kita tuliskan itu akan dipertanggungjawabkan di hadapan Tuhan. Sebab kalam-kalam ini memang dari Tuhan. Ditulis-Nya semua di loh mahfuz. Diberi-Nya pula kita pena dan kalam.

Jadi, tulisnya jangan sebarang. Sebab tiap yang terlancar dari kalam, akan dihitung dan akan dihisab satu per satu dan dalam-dalam. Sebagaimana sebutan kita akan dicatat oleh yang kiri dan yang kanan satu per satu dan dalam, demikianlah halnya tulisan.

Kalau orang menyebut bercinta sampai ke syurga. Suka pula saya menyebut, menulis sampai ke syurga. Tetapi tuan, bukan senang. Isinya mesti berbau harum syurga, kalamnya pula mesti acuan syariat Tuhan.

“Aku menulis bukan kerna nama.”

Ya, biar terdetik dalam hati kita yang bersih yang putih, bahawa kita menulis kerana Tuhan. Justeru, jangan pula sebaliknya, menulis kerana syaitan atau menulis sampai ke neraka, na’uzubillah. Wah, tuan endingnya dahsyat. Haraplah maaf ya, kalau-kalau tergeser kalam, terlajak pena.

Salam revolusi dari saya, ayuh bersama kita menjadi blogger kerana Islam, kerana Tuhan.

Dari tarikan nafas,
@buyon




Anak sulungku meminta, "Buya, wak ke
abang blog se"

Friday, July 31, 2009

Ketika Rindu Bertasbih

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih
Maha Penyayang

Hey kawan, siapa pula yang kau rindu-rindu tu ha

Ya Tuhan, hati saya melonjak-lonjak rindu. Memang saya rindu padanya. Terlukis di kanvas rasa terpendam, penuh dan berdenyut dalam. Ah, rindu itulah. Terkadang sampai menitiskan airmata. Entah, mengapa. Barangkali mengenangkan banyaknya dosa, hati lagha sewaktu bersama. Ya, sudah lama kita tidak berjumpa, meski lidah saya sentiasa basah menyebut-nyebut nama, menyebut tentang diri tuan empunya.

Wahai, yang ditunggu-tunggu hampir datang. Wahai, sudi juga tuan bertandang, setelah hampir setahun kita berjauhan. Ahlan, ahlan ya Ramadhan, bukan Ramadhan yang Nia itu ya kawan-kawan. Saya menunggu tuan bak pungguk merindukan bulan. Mampirlah, mampirlah ya Ramadhan yang mubarak, penuh rahmat lagi barakah. Rindu padamu akan reda sedikit saja masa lagi, Insya-Allah saya optimis.



Demikianlah rahsia hati saya yang terpendam, penuh dan berdenyut dalam [diulang]. Sebaik habis Ramadhan yang lepas dan sebelumnya pun, lidah ini senantiasa basah dengan firman Tuhan yang ini, yang satu ini.


[Al-Baqarah : 183]

Ketika rindu bertasbih, inilah ayat-ayat Tuhan yang saya mengaji sokmo. Inilah ayat-ayat Tuhan yang saya baca selalu, baca sokmo. Yang sering diulang-ulang bila saja lidah ini melantunkan. Ketika di pejabat dan komputer di depan. Ketika memandu atau kaki berjalan. Ketika berkumpulan lebih-lebih lagi berseorangan. Ketika menulis atau membaca, kertas dan paparan. Ketika bersama, isteri tercinta dan anak-anak cahayamata. Ketika bila-bila saja, kecuali saat dua mata ini jenere atau lena.

Tetapi tuan, saya mengaji bukan sebarang. Ayat dibaca bukan sebagai yang biasa-biasa. Bermacam gaya dibacakan, dengan bermacam nada dan lagu pula. Kadang lagu tinggi, kadang lagu rendah, kadang lagu sedih sayu, kadang lagu semangat ceria. Tetapi maaflah tuan, ia bukan lagu Hijjaz, Raz, Bayati atau Nahwan. Mutawali bukan, Sudais pun bukan. Ia lagu yang tak pernah didengar orang.

Ah, lagu sendiri tuan, bukan lagu qari atau yang mengaji, penuh dan dalam. Yang pasti, ia berulang-ulang. Ia bacaan dari hati yang asyik, melimpah tubek ke gulungan dan lembut lidah. Tuan rasa pening, saya diamlah. Tuan diam, saya teruskanlah.

Inilah ayat-ayat rindu, barangkali. Diulang-ulang yang itulah juga, lain tiada. Ah, barangkali kawan kita hafal hanya ayat itu saja. Ayat lain, dia tak tahu. Ayat lain, dia tak hafal pula. Sebab itulah, yang diulang-ulang yang itu juga. Dia asyik sendiri. Kadang lupa dia dengan kelalang dan keliling. Adat orang merindu, belum jumpa dengan empunya badan - nama itulah asyik diulang-ulang, tak makan saman dan tak pandang kiri, kanan juga.



Ketika rindu bertasbih lagi, lain dari mengaji - berdengunglah pula di pekak udara - nasyid-nasyid meraikan Ramadhan yang jarang-jarang pula didengar orang. Kadang jadi ejekan, kadang jadi ikutan, tak tahulah pula saya kalau jadi bahan umpatan. Maklumlah menyanyikan lagu Ramadhan di bulan orang sedang menikmati makan dan kehidupan. Tambah pula dengan suara kawan kita yang serak-serak sumbang. [Cubalah cari tuan, nasyid-nasyid Ramadhan dendangan Nada Murni. Siapa yang tak biasa, dia pasti tak tahan. Justeru, hayatilah ia dengan penuh perasaan dari dalam].

Orang nyanyi lagu riang, dia nyanyi lagu Ramadhan. Orang dengar lagu hiburan, dia dengar lagu mengingatkan Tuhan. Hey kawan, tolong la. Jangan buat lain pada orang. Baiklah, sejuta terima kasih kerana mengingatkan, tetapi tuan, rasanya saya lebih suka mengikut yang Tuhan. Sebab bagi saya, itulah hiburan. Lebih-lebih lagi ketika kerinduan.

Yup, aku rindu kepadamu ya Ramadhan, kerana denganmu aku ada daya dan upaya – dengan izin Tuhan – untuk berlapar dahaga, menjaga pandangan, tak mmbuh bicara yang bukan-bukan, bersedekah ringan tangan, rok berjamaah dan tarawih di masjid dan surau, tahajud bangun malam, sujud lama-lama dan berdoa menadah tangan, merayu berbisik dan bermunajat serta membaca selalu kalam Tuhan.

Tuan, saya gembira bila datangnya Ramadhan, tetapi sedih sangat bila perginya Ramadhan, kerana mengingatkan nasyid inilah - yang sering pula terngiang-ngiang tatkala keseorangan. Nasyid ini adalah tarbiyyah untuk meningkatkan rasa kehambaan dan rasa berTuhan, Insya-Allah.



Harapan Di Bulan Mulia

Tuhan telah sering ku terdengar
Tentang kebesaran bulan Ramadhan
Di dalam Al-quran dan sabda junjungan
Hanya aku yang sering melupakannya

Di bulan yang mulia ini
Laut pengampunan-Mu tiada bertepi
Rahmat dan nikmat tiada terbilang
Syurga terbuka dengan seluasnya

Tuhan ku sedari kelemahan diri ini
Yang tidak istiqamah dalam beribadah
Ramadhan berlalu ibadah pun berkurangan
Begitulah diriku yang sering kelalaian

Semoga di Ramadhan kali ini
Dapat ku perbaiki kelemahan diri
Akan ku cuba mendidik nafsuku
Agar subur kehambaanku terhadap-Mu

Lailatul qadar pasti menjelma
Buat mereka yang menunggunya
Para malaikat merendahkan sayapnya
Meratakan rezeki untuk semua

Bimbinglah aku menuju jalan-Mu
Tingkatkan iman dan ketaqwaan
Agar hatiku tetap pada-Mu
Biarpun ramadhan telah berlalu


Munsyid :
Asri yang Nada Murni,
bukan Rabbani


Begitu, ahlan wa sahlan selamat datang marhaban bi kum ke kem latihan dan tarbiyyah ruhiyyah saya alu-alukan – pada diri, isteri, anak-anak dan rakan taulan serta pembaca budiman sekalian.
Artikel ini sebagai pemangkin untuk kawan-kawan, menyambut Ramadhan.

Bertasbihlah rindu menggamit kau datang,
ya Ramadhan!

Dari tarikan nafas,
@buyon



Di kesempatan ini, saya mengajak kawan-kawan untuk satu kempen yang saya namakan Ramadhan Zero Defect. Jom kita letak logo di atas di blog masing-masing, sebagai tanda meraikan kedatangannya sepanjang Ramadhan, yang sumbernya saya ambil dari
http://moeys.net [kredit untuk designer - Moey].

Dan sebagai MOU
, bolehlah kawan-kawan linkkan logo itu kepada http://abuyon.blogspot.com [kalau sudi] supaya pembaca faham apa dan kenapa kempen ini diwujudkan. Moga-moga beroleh barakah dari-Nya, kerana kita meraikan bulan-Nya yang mulia ini.

Ramadhan Zero Defect